Connect with us

3

Minim Budaya Menggoda Dorong Anak Muda China Pakai Aplikasi Kencan – VIVA

image_title


Ledakan aplikasi kencan online gagal untuk mengurangi popularitas “pasar mencari jodoh” tradisional di China, dengan kesenjangan generasi membawa pertanyaan apakah dunia digital dapat dipercaya untuk perjodohan.

Loading...

Pasar yang diatur secara informal biasanya berlangsung pada akhir pekan di taman-taman kota-kota besar, dengan pemberitahuan informasi untuk para lajang yang merinci usia, tinggi badan, pekerjaan, dan ciri-ciri kepribadian mereka.

“Jika orang tua tidak membantu melakukan perkenalan dengan cara ini, putra atau putri mereka tidak akan memiliki peluang dan informasi,” kata seorang pria paro baya yang hanya menyebut namanya sebagai Wang, yang menghabiskan Sabtu pagi di sebuah pasar di kota Shenzhen.

“Anak-anak yang lahir pada awal 1980-an kini berusia 30-an. Para orang tua khawatir,” katanya sambil menunggu untuk berbicara dengan orang-orang yang mencari tahu tentang putrinya yang berumur 35 tahun.

Picture teaser box: China’s ‘ghost marriages’ China”s “ghost marriages”

A Chinese woman mourns the death of her son as she waits for his funeral.

Reuters: Nir Elias

 

Li Long”s mother found him a “ghost bride” so he could be buried in the family cemetery.

Seperti Wang, kebanyakan orang di pasar adalah orang tua setengah baya atau lansia yang memasang pemberitahuan atas nama anak-anak lajang mereka, sering kali tanpa sepengetahuan mereka.

“Mobil itu murah, jadi punya mobil tidak penting,” kata seorang wanita yang berusaha menemukan jodoh untuk putrinya yang berusia 41 tahun.

“Punya rumah yang diperhitungkan,” katanya, menolak untuk memberikan namanya.

Catatan yang berisi detail usia, tinggi badan, pekerjaan, dan sifat pribadi untuk menarik potensi cinta. Catatan yang berisi detail usia, tinggi badan, pekerjaan, dan sifat pribadi untuk menarik potensi cinta.

ABC News: Brant Cumming

Pasar pernikahan akhir pekan dapat ditemukan di seluruh China, tetapi Shenzhen memiliki perbedaan sebagai kota migran terbesar di China – dengan sebagian besar dari 20 juta penduduk pindah ke zona ekonomi khusus dalam beberapa dekade terakhir.

Ini adalah magnet bagi pekerja muda di seluruh provinsi selatan China, di negara di mana lebih dari seperempat tenaga kerja pindah untuk suatu pekerjaan.

Fokus pada peluang kerja dan karir berarti usia pernikahan lebih tinggi di Shenzhen daripada di sebagian besar kota-kota besar lainnya di Cina (30,8 tahun).

“Orang China cenderung berada di kota yang berbeda dengan kota asal mereka, baik untuk studi atau untuk bekerja, jadi mereka sangat kesepian – mereka tidak benar-benar memiliki teman atau keluarga atau orang yang dapat memperkenalkan mereka kepada orang lain,” kata Wang. Yu, pendiri dan CEO Tantan, salah satu aplikasi kencan terbesar di Tiongkok.

Menggoda orang asing “dipandang sebagai perilaku buruk”

Wang percaya bahwa China tidak memiliki “budaya menggoda” membuat aplikasi kencan seperti dia sangat cocok untuk pasar Cina.

“Tindakan menggoda benar-benar tidak diterima – jika Anda mendekati seseorang yang tidak Anda kenal dan Anda mulai menggoda, itu dianggap sebagai perilaku buruk, Anda dilihat sebagai bajingan,” katanya.

Wang menambahkan budaya kencan yang rendah di China karena kurangnya pesta rumahan dan masuk bar di antara orang-orang muda dibandingkan dengan di Barat.

Tetapi dunia kencan daring memiliki kelemahan.

Meskipun ada sekitar 100 juta akun pengguna Tantan, perusahaan harus menutup 50 juta lagi yang palsu atau digunakan oleh penipu.

Penipuan yang umum di dunia online China adalah wanita yang bersikeras pembayaran tunai digital sebelum mereka setuju untuk bertemu, dan mereka yang membawa kencan mereka ke restoran tertentu, hanya untuk memesan, melarikan diri dan meninggalkan pria harus membayar mahal makanan yan sudah dipesan.

Kisah-kisah inilah yang membantu meyakinkan para pendukung pasar pernikahan bahwa dunia online terlalu berisiko untuk menemukan cinta sejati.

Tetapi seorang wanita muda yang melihat pemberitahuan di Shenzhen tampaknya menyimpulkan kesenjangan generasi.

“Saya tidak berpikir anak muda menyukai metode bertemu orang seperti ini,” katanya.

“Mereka lebih suka aplikasi online – lebih mudah untuk mengobrol.”

Kertas pengumumuman perjodohan di taman di Shenzhen, China selatan. Kertas pengumumuman perjodohan di taman di Shenzhen, China selatan.

ABC News: Brant Cumming



Link Sumber

Continue Reading
Click to comment