Connect with us

DETIKOTO

Kenapa Sih Mobil Listrik Buatan Mahasiswa Cuma Jadi Prototipe?

Jakarta – Sudah banyak mobil yang dibuat mahasiswa di Indonesia namun hanya berakhir di tempat penelitian saja. Belum ada satupun mobil karya mahasiswa Indonesia diproduksi massal dan akhirnya masih menjadi mobil nasional.

Mobil-mobil karya mahasiswa itu padahal sudah mengikuti berbagai ajang lomba di dunia dan bahkan merebut juara.

“Kalau yang ngajak banyak (memproduksi mobil listrik) tapi kenyataannya nggak semudah membalikan tangan,” ungkap mekanik mobil listrik ITS Ayuning Fitri Desanti saat dihubungi detikoto melalui sambungan telepon, Selasa (31/7/2018).

Satu-satunya kendaraan listrik buatan mahasiswa dan akhirnya tembus untuk diproduksi massal adalah motor Gesits. Gesits kabarnya bakal menjalani debutnya Agustus 2018.

“Gesits itu nekat. Kalau sepeda motor listrik komponen basicnya sama cuma skala lebih besar untuk mobil, kalau motor komponennya kecil,” ucap Santi.

“Jadi kalau mau memproduksi mobil pastinya biayanya lebih besar lagi dari motor,” sambung mahasiswi S2 jurusan Teknik Elektro itu.

Mobil-mobil buatan nasional juga masih kalah pamor dengan mobil merek Jepang yang sudah lama hadir di Indonesia. Bisa diperhatikan di jalanan hampir seluruh mobil yang beredar di jalanan adalah merek Jepang baru sisanya merek Eropa, Amerika, Korea Selatan, dan baru-baru ini kedatangan pendatang baru asal China.

Memang secara industri otomotif Indonesia lebih maju karena banyaknya produsen mobil luar yang memproduksi mobilnya di sini sehingga kita lebih melek akan teknologi, tapi sayang tidak diiringi dengan pengembangan mobil nasionalnya. (dry/lth)




Link Sumber

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

?>