Connect with us

3

Jepang atau Indonesia, Mana Paling Banyak Terkena Gempa Bumi? – VIVA

image_title



VIVA – Jepang dan Indonesia disebut-sebut sebagai negara yang paling banyak mengalami gempa bumi di dunia, karena berada di daerah lintasan cincin api atau ‘Ring of Fire’ yang sangat aktif.

Loading...

Namun, sebuah survei yang dilakukan oleh Badan Survey dan Geologi Amerika Serikat (US Geological Survey/USGS) menunjukkan kalau Indonesia merupakan negara yang paling aktif secara seismik.

Dikutip dari situs The Sun, Senin, 6 Agustus 2018, Tonga, Fiji dan Indonesia, adalah negara yang mengalami lebih banyak gempa bumi dibandingkan Jepang. Lalu, China dan Turki, termasuk ke dalam negara yang pernah mengalami gempa bumi terdahsyat.


Gempa bumi yang cukup besar sebelumnya menghampiri Lombok, Nusa Tenggara Barat, pada 29 Juli 2018. Gempa bumi berkekuatan 6,4 SR itu menewaskan 17 orang dan 160 luka-luka.

Gempa tersebut begitu kuat juga terasa di Pulau Bali. Tercatat, sekitar 66 gempa bumi susulan dengan yang terbesar mencapai 5,7 SR pascagempa bumi awal.

USGS juga memberikan peringkat mengenai skala gempa bumi berdasarkan kekuatan dan durasi gelombang seismik. Gempa berkekuatan 3-5 SR dinilai kecil atau ringan. Selanjutnya, 5-7 SR dianggap kuat, dan 7-8 SR masuk kategori besar, sedangkan, 8 ke atas adalah paling besar.

Gempa besar yang pernah tercatat berada di dekat Valdivia, Chile selatan, pada 22 Mei 1960. Besarnya mencapai 9,5 SR yang berlangsung selama 10 menit dan memicu tsunami. Jumlah korban yang jatuh saat itu mencapai 1.000-6.000 jiwa.

Untuk wilayah gempa mematikan selanjutnya ada pada Aceh di Sumatera, Indonesia, pada 2004. Gempa bumi berkekuatan 9,3 SR ini memicu tsunami di kawasan Samudra Hindia dan menewaskan 280 ribu orang di berbagai negara.

Gempa bumi disebabkan oleh pergerakkan lempeng tektonik. Sekitar 80 persen terjadi di sekitar Samudra Pasifik. Lempengan batu raksasa yang membentuk lapisan atas Bumi selalu bergerak perlahan.

Lempengan batu ini sering bertabrakan, menghantam, dan saling melawan satu sama lain. Dampak ini tidak terlihat di permukaan, namun dapat menyebabkan tekanan besar di antara lempeng. Ketika dilepaskan, maka akan menyebabkan getaran besar yang disebut gelombang seismik.



Link Sumber

Continue Reading
Click to comment