Connect with us

SINDONEWS

Gabung dengan Mitsubishi, Nissan Tidak Nyaman Bersama…

alexametrics

loading…

TOKYO – Nissan telah berada di bawah naungan Mitsubishi dan Renault, namun faktanya Nissan tidak memiliki minat dalam merger dengan mitra aliansi Renault, meskipun pemerintah Perancis tampaknya mendorong untuk hal itu.

Berbicara dengan Nikkei Asian Review di Beijing Motor Show baru-baru ini, Chief Executive Nissan, Hiroto Saikawa mengindikasikan bahwa menggabungkan kedua produsen mobil itu tidak masuk akal.

“Saya tidak melihat pahala [dalam penggabungan]. Saya pikir itu akan memiliki efek samping, ”kata Saikawa seperti dilansir dari Carscoops.

“Titik aliansi adalah menjaga anggotanya tetap independen dan memaksimalkan pertumbuhan masing-masing. [Pengaturan ini] menghasilkan sinergi di berbagai bidang seperti pengembangan dan produksi, ”tambahnya.

Pemerintah Perancis sendiri memiliki 15,1 persen saham di Renault dan dilaporkan mendorong untuk merger dengan Nissan untuk memperluas industri otomotif negara itu.

Renault-Nissan-Mitsubishi Alliance yang ada melihat Renault memegang 43,4 persen saham di Nissan sementara Nissan memiliki 15 persen saham di Renault dan 34 persen di Mitsubishi.

Meskipun Nissan tidak ingin bergabung dengan Renault, kepala eksekutif Aliansi Carlos Ghosn baru-baru ini mengatakan kepada media bahwa “semua opsi terbuka” terkait masalah itu.

Sementara itu, ketidakpastian tentang hubungan antara kedua perusahaan telah berdampak negatif pada harga saham mereka dalam beberapa hari terakhir.

Masa depan Renault dan Nissan, apa pun itu, mungkin akan menjadi jelas di pertemuan umum tahunan Groupe Renault di Paris bulan depan.

(wbs)





Link Sumber

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

?>