Connect with us

SINDONEWS

Bos Tesla Mau Bangun Mars, Ini ‘Bisikan’ Robot Penjelajah Planet…

alexametrics


loading…

Loading...
CALIFORNIA – Elon Musk, Bos Tesla, dengan ragam teknologinya berencana mengeksplorasi Planet Merah alias Mars. Pertanyaannya, apakah planet terdekat dengan Bumi itu bisa dihuni manusia?

Beruntung The National Aeronautics and Space Administration atau NASA sudah jauh-jauh hari melakukan penelitian terhadap Mars. Badan antariksa yang disegani dunia itu telah mendaratkan kendaraan robot, Curiosity, pada 2012 guna mengumpulkan informasi seputar Mars. (Baca juga: Elon Musk Sebut Butuh 20 Tahun Bangun Kota Berkelanjutan di Mars)

Kabar terakhir, Curiosity mengirimkan gambar lanskap Mars yang tandus dan berbatu saat mencari tanda-tanda kehidupan di Gale Crater, selebar 96 mil di Planet Merah. Mengambil gambar cakrawala, Curiosity menangkap serangkaian “tembakan” menakutkan dari pemandangan tandus Mars.

Saat ini, Curiosity sedang mendaki lereng puing-puing batu yang disebut ‘Butte Tengah’. Puing-puing batu itu terletak di kaki Aeolis Mons, gunung di pusat Gale. Gambar diambil oleh Kamera Navigasi Kanan Curiosity pada 3 November 2019 -atau apa yang dijuluki para pakar NASA ‘Sol 2573’.

Satu Sol sama dengan satu hari Mars -dengan Sol 0, setidaknya untuk Curiosity, adalah hari di mana sang robot pertama kali mendarat diri di Planet Merah.

Bos Tesla Mau Bangun Mars, Ini 'Bisikan' Robot Penjelajah Planet Merah

Di cakrawala dapat dilihat tepi kawah Gale yang luasnya 96 mil (154 kilometer), sedangkan lereng Butte Tengah yang lembut dapat terlihat di latar depan. Dengan menganalisis lapisan batuan sedimen di sekitar Butte Tengah, memungkinkan Curiosity membantu para ilmuwan mengungkapkan petunjuk tentang sifat air di wilayah tersebut di masa lalu.

“Setelah semua pengamatan ini, Curiosity akan mulai berkeliling di sekitar butte untuk melihatnya dari sisi lain,” tulis ahli geologi Planetary Survey Geologi Amerika Serikat, Kristen Bennett, di situs web NASA Mars Exploration Programme.

“Kami berharap untuk terus memiliki pemandangan yang menakjubkan dari Central Butte di perhentian kami berikutnya!” sambungnya.

Bos Tesla Mau Bangun Mars, Ini 'Bisikan' Robot Penjelajah Planet Merah

Keingintahuan menjadi sendirian dalam penjelajahannya di planet merah pada pertengahan 2018, ketika mantan rekannya, Opportunity, berhenti berfungsi. Penjelajah kedua, yang telah menjelajahi dataran Meridiani Planum yang terletak di selatan khatulistiwa Mars, terperangkap dalam badai debu pada Juni tahun lalu.

Badai itu mencegah panel surya Opportunity dari menyediakan energi yang cukup untuk menjaga komunikasi selama badai. Namun ketika cuaca cerah, robot gagal membangun kembali kontak dengan operatornya di Bumi.

Apa yang Dicari Robot Penjelajah Curiosity di Mars?
DailyMail melaporkan, sang penjelajah, Mars Curiosity, awalnya diluncurkan dari Cape Canaveral, sebuah stasiun Angkatan Udara Amerika di Florida, AS, pada 26 November 2011. Setelah memulai perjalanan 350 juta mil (560 juta km), kendaraan riset senilai USD2,5 miliar mendarat hanya 2,4 km dari tempat pendaratan yang ditentukan.

Bos Tesla Mau Bangun Mars, Ini 'Bisikan' Robot Penjelajah Planet Merah

Setelah pendaratan yang sukses pada 6 Agustus 2012, penjelajah telah menempuh jarak sekitar 18 km. Diluncurkan pada pesawat ruang angkasa Mars Science Laboratory (MSL) dan penjelajahnya merupakan 23% dari total misi.

Dengan peralatan ilmiah seberat 80 kg di atas pesawat, sang penjelajah memiliki berat total 899 kg dan ditenagai oleh sumber bahan bakar plutonium.

Penjelajah ini awalnya dimaksudkan sebagai misi dua tahun untuk mengumpulkan informasi guna membantu menjawab jika planet ini dapat mendukung kehidupan, memiliki air cair, mempelajari iklim, dan geologi Mars.

Bos Tesla Mau Bangun Mars, Ini 'Bisikan' Robot Penjelajah Planet Merah

Karena keberhasilannya, misi telah diperpanjang tanpa batas waktu dan sekarang telah aktif selama lebih dari 2.000 hari. “Robot memiliki beberapa instrumen ilmiah, termasuk mastcam yang terdiri dari dua kamera dan dapat mengambil gambar dan video resolusi tinggi dalam warna asli,” ucapnya.

Dilansir dari laman DailyMail, sejauh ini, perjalanan robot seukuran mobil itu telah menemui sebuah streambed kuno di mana air cair digunakan untuk mengalir. Tidak lama setelah itu juga ditemukan bahwa miliaran tahun lalu, daerah terdekat yang dikenal sebagai Yellowknife Bay adalah bagian dari sebuah danau yang telah mendukung kehidupan mikroba.

(mim)



Link Sumber

Continue Reading
Click to comment