Connect with us

SINDONEWS

Bingung Pilih Zoom, Microsoft Teams, atau Google Meet? Baca…

alexametrics


loading…

Loading...
JAKARTA – Pandemik virus Corona yang saat ini mengurung berbagai belahan dunia telah membuat kita menyadari betapa pentingnya video conference (konferensi video). Faktanya, banyak dari kita yang tidak menyadari bahwa pengguna memiliki sejumlah opsi yang baik dalam hal konferensi video.

Ketika gerakan masyarakat dibatasi untuk keselamatan kita sendiri, konferensi video adalah komponen kunci untuk memastikan kegiatan tertentu terus berjalan. Sekolah dapat terus mengajar, bisnis terus berkembang, sementara keluarga dan teman-teman dapat tetap terhubung selama isolasi.

Ini semua adalah kabar baik bagi pengembang aplikasi dan penjual saat ini. Namun, pengguna baru juga datang dengan persyaratan yang sangat kompleks. Alat, fungsi, serta fitur reguler berubah dan ini membuat sedikit sulit bagi konsumen untuk mengetahui aplikasi mana yang benar-benar memenuhi kebutuhan mereka.

Lebih dari itu, tidak ada keraguan bahwa pada masa pandemik ini, banyak pengguna lebih suka platform yang menawarkan penawaran khusus atau model penyebaran premium untuk membantu menarik pelanggan baru.

Opsi Aplikasi Konferensi Video
Dilansir dari laman Phone Arena, kita memiliki banyak alat konferensi video. Sebut saja Zoom Meeting, Tim Microsoft, Google Bertemu, Cisco Webex, dan banyak lainnya.

Aplikasi saat ini mengalami lonjakan pengguna. Pelanggan baru ingin memanfaatkan komunikasi visual konferensi video, serta fitur kolaborasi lainnya yang tersedia.

Pasar konferensi video tampaknya membutuhkan lebih dari yang ditawarkan Skype for Business atau Cisco. Sekarang ada kebutuhan untuk skenario cloud yang menggabungkan konferensi video dan juga suara.

Jadi, pertanyaannya adalah, apa aplikasi konferensi video teratas dan paling menarik yang kita miliki saat ini? Jawaban atas pertanyaan ini tidak semudah yang Anda harapkan.

Ini karena pengguna yang berbeda memerlukan hal yang berbeda dari aplikasi yang sama. Tetapi publik dapat menyebutkan Zoom Meetings, Google Meet, dan Microsoft Team.

Masing-masing platform yang relatif baru ini mengalami perkembangan pesat selama beberapa tahun terakhir. Bahkan, saat ini memiliki sejumlah fitur dan penggemar yang mengesankan.

Mempertimbangkan persaingan yang sedang berlangsung, kemungkinan akan ada perkembangan pesat selama beberapa tahun ke depan. Persaingan, pembuatan konten, dan pemenuhan skenario pengguna akhir dan perusahaan baru akan jauh lebih baik daripada yang kita miliki saat ini.

Artikel ini hanya untuk memandu Anda tentang cara membuat keputusan tentang platform konferensi video mana yang akan digunakan. Kami telah memilih tiga aplikasi konferensi video yang dianggap paling populer di pasaran saat ini.

Aplikasinya adalah Zoom Meetings, Microsoft Team, dan Google Meet (sebelumnya Hangouts). Dalam tulisan ini, kita akan membahas cara kerja aplikasi dan apa yang saat ini mereka tawarkan.

Jadi, bagaimana Anda memutuskan di antara ketiganya? Pertama, kami akan memecah setiap platform, dan kemudian membandingkannya secara berdampingan.

Apa yang Ditawarkan Zoom?
Zoom Meetings bisa dibilang adalah aplikasi profil konferensi video paling tinggi di industri komunikasi. Dengan platform cloud untuk video, konferensi audio, kolaborasi, obrolan, dan webinar, Zoom telah secara efektif menangani komunikasi terpadu di semua titik akhir.

Meskipun, belakangan ini, Zoom telah menjadi pusat dari berbagai eksploitasi keamanan seperti “bombingzoom“, Zoom terus menjadi aplikasi konferensi video yang paling disukai. Saat ini, aplikasi memiliki lebih dari 200 juta pengguna harian dan peningkatan adopsi ini secara teknis bertanggung jawab atas serangan keamanan baru-baru ini.

Hanya ini bukan sesuatu yang menghalangi Anda dari Zoom, perusahaan telah menambahkan lapisan verifikasi termasuk ruang tunggu di mana peserta video baru akan “diputar” dulu sebelum bergabung dengan konferensi video yang sedang berlangsung.

Zoom Meetings, seperti banyak solusi konferensi video lainnya, dirancang khusus untuk bisnis. Itu tidak dibuat untuk penggunaan kasual atau konsumen alias ritel. Dengan kebutuhan saat ini untuk aplikasi konferensi video, maka banyak pengguna mendaftar di aplikasi sebagai platform bisnis tapi masih menggunakannya untuk tindakan kasual dan itu pilihan mereka. Fokus Zoom Meetings telah membuat produk relatif mudah digunakan dibandingkan pesaingnya.

Apa yang Membuat Zoom Menarik?
Ada beberapa alasan yang membuat Zoom menarik. Pertama, sangat mudah digunakan dan kemudian merupakan platform konferensi yang sangat kompetitif.

Ini memberikan semacam kelegaan ketika Anda tahu bahwa platform konferensi video Anda aman dan pemiliknya tidak main-main dengan masalah keamanan. Itulah yang ditawarkan Zoom.

Aplikasi memiliki peningkatan keamanan yang kuat. Dengan merilis Zoom 5.0 baru-baru ini, perusahaan mencapai tonggak sejarah baru yang memungkinkannya mengidentifikasi, menangani, dan meningkatkan kemampuan keamanan dan privasi layanannya secara proaktif.

Zoom 5.0 membawa peningkatan keamanan front-end dan back-end ke alat konferensi video. Yang penting, ini menambahkan dukungan untuk enkripsi ACM 256-bit GCM yang memberikan perlindungan jauh lebih baik untuk data rapat. Aplikasi ini hadir memberi pengguna alat kolaborasi yang solid dan menawarkan berbagai kontrol atas pengalaman video.

Apa yang Anda Tahu tentang Microsoft Teams?
Satu hal yang menarik dari Microsoft Teams adalah “nama”. Tentu saja, aplikasi ini dibangun oleh Microsoft yang kuat di industri. Jadi apakah ini alasan kita mempertimbangkannya?

Bingung Pilih Zoom, Microsoft Teams, atau Google Meet? Baca Tulisan Ini!

Microsoft Teams adalah kolaborasi alur kerja yang mencakup semua yang mendukung beberapa fitur. Dengan perangkat lunak ini, pengguna dapat menggabungkan rapat, obrolan, panggilan, dan berbagi file dengan dukungan aplikasi Office 365. Ini menyatukan orang-orang di ruang kerja yang umumnya digunakan bersama.

Microsoft telah menjadikan aplikasi ini sebagai “juggernaut” komunikasinya dengan menggabungkan fitur VoIP bisnis, kolaborasi, dan konferensi video dalam satu aplikasi. Selain itu, terintegrasi mulus dengan rangkaian pesan bisnis Microsoft lainnya.

Selain itu, pelanggan Microsoft Office 365 Business dapat dengan mudah mengaksesnya. Jadi, jika calon pengguna adalah pengguna Microsoft yang konsisten, maka Anda mungkin ingin mempertimbangkan aplikasi tersebut sebelum opsi lain.

Teams Tawarkan Lebih dari Sekadar Konferensi Video
Kalau Anda melihat lebih dekat pada Microsoft Teams, rasanya lebih seperti kompetisi untuk aplikasi seperti Slack daripada untuk Google Meet dan Zoom Meetings. Tetapi karena mengintegrasikan fungsi panggilan video dengan mulus ke dalam solusinya, ada baiknya mempertimbangkan untuk bisnis yang membutuhkan solusi konferensi video baru.

Sejak munculnya virus Corona, penggunaan Microsoft Teams telah meningkat secara eksponensial. Produk baru-baru ini mencapai 44 juta pengguna harian dengan lebih dari 650 organisasi pada lebih dari 10.000 pengguna.

Nah dengan pandemik global mengambil banyak korban di dunia, perusahaan-perusahaan besar seperti Microsoft melakukan bagiannya untuk membuat hidup lebih mudah. Baru-baru ini, Microsoft membuat aplikasi Teams-nya sangat mudah diakses orang. Bahkan jika bisnis Anda tidak berlisensi untuk Microsoft Teams, profesional TI masih dapat memiliki akses ke sana.

Mereka dapat menghubungi mitra Microsoft atau perwakilan penjualan mereka untuk mengakses paket Office 365 E1 gratis selama enam bulan. Untuk semua lembaga pendidikan, ada versi gratis Office 365 untuk pendidik, guru, dan siswa.

Namun, tidak akan selalu seperti ini karena ini merupakan insentif untuk periode pandemik. Tapi tawarannya menarik dan akan membuat pengguna mempertimbangkannya.

Banyak Fitur Mendukung Berbagi teks dan File
Sementara fokus utama dari artikel ini adalah konferensi video, Microsoft Teams tampaknya lebih condong ke alat-alat seperti pengiriman pesan instan, berbagi file, dan kolaborasi kelompok pada dokumen Microsoft Office. Paling tidak, sebagian besar fiturnya mendukung teks dan file sharing ini daripada konferensi video.

Secara keseluruhan, konferensi video Microsoft Teams memiliki kemampuan untuk meng-hosting panggilan dengan hingga 250 anggota -termasuk berbagi layar dan merekam panggilan. Aplikasi ini tampaknya dioptimalkan untuk tim kecil.

Untuk saat ini, pengguna secara bersamaan hanya dapat melihat empat peserta. Namun kita menunggu pembaruan yang akan meningkatkan jumlah ini menjadi sembilan. Dengan Teams, Anda bisa mendapatkan transkrip pertemuan melalui fitur Streaming. Fitur ini membuat transkripsi teks tersedia beberapa menit setelah rapat.

Google Meet, Rebranding dari Hangout
Ya, Google Meet adalah perubahan nama dari Google Hangout. Beberapa pengguna lebih suka menyebut aplikasi ini versi bisnis Google Hangout.

Bingung Pilih Zoom, Microsoft Teams, atau Google Meet? Baca Tulisan Ini!

Google Meet sendiri cocok untuk bisnis dengan ukuran variabel. Melalui aplikasi ini, kita dapat memiliki akses ke konferensi video hingga 30 pengguna secara bersamaan.

Sebagai catatan, layanan ini dapat menangani pertemuan yang lebih besar hingga 250 peserta per panggilan. Untuk streaming langsung, dapat menerima hingga 100.000 pemirsa di dalam domain. Menariknya, semua rapat dapat direkam di Google Drive untuk siaran selanjutnya.

Output video Google Meet adalah definisi tinggi yang sangat bagus. Menurut perusahaan, layanan konferensi video berbasis cloud kini melayani dua juta pengguna baru setiap hari. Karena Google Meet terintegrasi dengan Google Kalender dan Gmail versi G Suite, aplikasi dengan mudah memperlihatkan daftar lengkap peserta dan pertemuan mendatang.

Dengan aplikasi ini, Anda dapat mengatur pengingat untuk rapat pada jadwal kalender Anda, pilih tautan, dan masukkan kode rapat. Jika undangan ke rapat termasuk nomor telepon, Anda bahkan dapat melakukan panggilan dari ponsel.

Dengan demikian, Anda tidak perlu terhubung ke internet sebelum dapat berpartisipasi dalam konferensi video. Bahkan jika koneksi internet lambat (atau tidak tersedia), Anda cukup menelepon. Namun, nomor dial-in hanya tersedia untuk pelanggan edisi perusahaan G Suite.

Google Meet Cukup Mudah Digunakan
Google Meet menyediakan tombol “gabung (join)” bagi pengguna untuk terhubung ke pertemuan apa pun. Itu juga dilengkapi opsi membisukan dan mematikan video/audio selama rapat.

Ya, sama seperti Microsoft Teams, Google Meets juga menawarkan beberapa tawaran gratis untuk periode pandemik global. Perusahaan baru-baru ini mengumumkan menawarkan akses gratis ke berbagai konferensi video dan alat komunikasi.

Penawaran ini aktif hanya untuk sekolah dan bisnis dan akan tersedia hingga 30 September 2020. Layanan tersedia untuk semua pelanggan G Suite secara global.

Dengan memerhatikan Google Meet, cukup mudah untuk mengatur konferensi video, apakah Anda menggunakan PC atau perangkat seluler. Ada beberapa opsi bagi penyelenggara untuk mengatur panggilan.

Mereka dapat menggunakan Kalender Google, URL tautan rapat (atau kode), masuk melalui nomor telepon, dan bahkan melalui perangkat keras Google Meet (seperti Chromebox dan Chromebase). Keamanan dan enkripsi aplikasi ini sangat kuat dan penerapannya sangat luas.

Sekarang kita telah melihat dasar-dasar dari ketiga aplikasi konferensi video ini, mari kita lihat beberapa detail yang akan membuat Anda lebih tertarik.

Fitur Zoom, Mircosoft Teams dan Google Meet
Satu hal yang umum di antara aplikasi ini ialah semuanya menawarkan pertemuan online, obrolan, panggilan, berbagi layar, dan berbagi file. Namun, Microsft menawarkan integrasi tanpa batas antara Teams dan Office 365 dan ini merupakan keunggulannya.

Dengan fitur ini, Microsoft Teams adalah one-stop-shop sejati bagi banyak organisasi. Selain itu, pengguna platform ini memiliki akses ke kolaborasi mudah, cadangan, dan pencarian file.

Untuk Zoom, aplikasi menyeimbangkan integrasi Microsoft Office 365, melalui kemitraannya dengan Slack yang menampilkan serangkaian integrasi teknis. Aplikasi relatif muda dibandingkan Microsoft Teams atau Google Meet, namun entah bagaimana berhasil bersaing secara agresif dengan para pemain lama.

Bergabung dengan Rapat Zoom
Untuk bergabung dengan rapat Zoom semudah mengunduh aplikasi. Hanya dalam beberapa detik, Anda siap berangkat.

Tapi jika Anda memilih aplikasi Web, Anda perlu dua klik tambahan. Untuk terhubung ke rapat Zoom apa pun, memerlukan dua kode.

Anda akan memerlukan kode rapat dan kata sandi. Jika berhasil memasukkan kode rapat, sekarang Anda harus memasukkan kata sandi. Jika itu berhasil, maka Anda akan dikirim ke ruang tunggu (tergantung pada pengaturan penyelenggara) atau langsung ke pertemuan.

Sebelum dimulainya pertemuan, peserta dapat terhubung dan mengobrol satu sama lain. Selain itu, pengguna dapat memilih untuk menonaktifkan video atau audio mereka, atau keduanya sebelum bergabung dengan rapat.

Jika video dan audio Anda dinonaktifkan, ini berarti tidak ada peserta lain yang dapat melihat atau mendengar Anda. Namun, Anda dapat melihat dan mendengar penyelenggara.

Jika bergabung dengan rapat bersama video dan audio aktif, Anda dapat menonaktifkannya menggunakan tombol di layar. Atau menggunakan jalan pintas jika mengaktifkannya dari preferensi akun Anda.

Selain itu, Zoom dilengkapi fitur Pelaporan Peserta khusus yang memberikan laporan tentang semua anggota yang berpartisipasi dalam rapat. Anda juga dapat melihat kekuatan konektivitas pengguna lain. Peserta juga dapat melihat koneksi pengguna kuat atau lemah.

Google Meet
Untuk Google Meet, bergabung dalam rapat juga mudah dan langsung. Anda dapat menonaktifkan video dan audio Anda sebelum bergabung dengan konferensi video.

Nah untuk pengguna yang berbicara, mikrofon Anda harus aktif. Jika audio Anda dibisukan dan Anda berbicara, Google akan mengingatkan Anda bahwa tidak ada yang dapat mendengar Anda karena mikrofon Anda tidak aktif.

Ada fitur berguna yang mencakup melihat 10 peserta paling aktif serta dapat mengirim pesan teks melalui antarmuka.

Microsoft Teams
Sedangkan untuk Microsoft Teams, bergabung dengan konferensi video tidak semudah dua konferensi lainnya yang dibahas di atas. Nah aplikasi ini adalah aplikasi yang lebih kompleks dan fitur konferensi video hanyalah bagian dari komunikasi pada aplikasi ini.

Meskipun antarmuka konferensi video bukan fitur pandangan pertama, aplikasi ini dilengkapi fitur lain seperti fungsi “Temui sekarang” yang dapat ditemukan di bawah jendela obrolan. Fitur ini relevan ketika Anda perlu membuat panggilan video cepat daripada obrolan yang berkepanjangan.

Antarmuka Pengguna
Antarmuka dan pengalaman pengguna didominasi Zoom. Antarmuka pengguna sederhana Zoom sangat menarik. Ini cukup keren karena pengguna baru dapat mengatur dan mulai berjalan dengan sedikit atau tanpa pelatihan atau dukungan TI.

Sementara Google Meet dilengkapi dengan UI yang sederhana. Lalu Microsoft Team menghadapi tantangan yang lebih besar. Sebab pengguna perlu meningkatkan kecepatan bagaimana berinteraksi di berbagai saluran dan Teams.

Sistem Kamar
Sistem ruang untuk setiap aplikasi juga sangat penting. Semua opsi di sini menawarkan manajemen perangkat, peningkatan sentuhan, pengalaman pendamping dengan ponsel, dan dukungan kamar dua layar.

Zoom menambahkan manfaat penghitungan orang dan Teams memiliki deteksi kedekatan. Sementara Google Meet memiliki Teks Langsung yang menampilkan teks percakapan di layar.

Untuk Zoom, aplikasi memiliki fitur yang mencoba mencegah banyak orang berbicara pada saat yang sama. Ada tombol yang memungkinkan pengguna mengangkat tangan ketika mereka ingin berbicara.

Tuan rumah kemudian melihat dengan tepat siapa yang ingin berbicara dan memberi mereka kesempatan. Selain itu, aplikasi ini juga mendukung jajak pendapat. Ini dapat dibuat dan dibagikan dalam pertemuan, memungkinkan peserta untuk memberikan suara mereka pada topik yang dihadapi.

UC Telephony
Untuk komunikasi bisnis dengan video, suara, konferensi, dan pengiriman pesan, kemampuan untuk melakukan panggilan di tingkat kelas perusahaan sangat penting. Awalnya, Zoom tidak memiliki fitur ini untuk sistem telepon sehingga merupakan basis bagi Microsoft Teams.

Microsoft Teams mendapatkan “port” seluruh sub-kategori ini dari warisan Skype for Business. Namun, ketika Zoom melihat bahwa fitur ini sama pentingnya dengan itu, perusahaan merilis pembaruan yang menambahkan Zoom Telepon.

Sistem telepon cloud yang sangat baru, tapi cepat dewasa ini menawarkan perutean dan manajemen panggilan yang cerdas, auto-attendant/IVR, interoperabilitas dengan titik akhir berbasis standar seperti Polycom dan Yealink, voicemails, dan riwayat panggilan, ID penelepon dan panggilan, serta rekaman panggilan.

Zoom Phone tersedia untuk perangkat desktop dan perangkat seluler seperti halnya Teams. Sementara Microsoft Teams hadir dengan fungsi Direct Routing, Zoom memiliki alternatifnya sendiri, “Bring Your Own Operator”. Ini memungkinkan Zoom Phone untuk memanfaatkan penyedia layanan PSTN yang ada di beberapa pasar global.

Nah integrasi adalah bagian yang sangat penting dari aplikasi konferensi video. Dan sebagian besar perusahaan sekarang mengintegrasikannya dengan sistem mereka.

Integrasi (atau add-on toko aplikasi) meningkatkan dan memperluas utilitas platform, serta membantu pengguna akhir menjadi lebih produktif saat menggunakan platform. Sementara Zoom dan Google Meet memiliki beberapa integrasi, Microsoft Teams masih unggul dalam hal ini.

Ini mungkin kemenangan terbesar dengan integrasi aplikasi Office 365. Selain itu, aplikasi memiliki lebih dari 70 integrasi termasuk manajemen tiket, survei, cuaca, berita, dan lain-lain.

Untuk Zoom, mereja bekerja erat dengan Slack untuk beberapa integrasi keren. Selain itu, Zoom memiliki lebih dari 100 integrasi, termasuk integrasi dengan Office 365.

Bagi Google Meet, interoperabilitas Pexip Google Hangouts Meet memungkinkan perangkat dan sistem konferensi video pihak ketiga untuk bergabung dengan panggilan. Ini memperluas penerapan solusi Rapat video.

Microsoft Teams, Zoom, dan Google Meet semua menawarkan versi gratis dengan beberapa batasan. Jika membutuhkan lebih banyak, maka Anda harus membayarnya. Versi gratis Microsoft Teams hadir dengan obrolan dan kolaborasi terbatas.

Selain itu, Anda tidak memiliki akses ke alat administrasi atau dukungan Microsoft. Untuk versi Zoom gratis, pertemuan hanya memungkinkan 100 peserta dengan batas 40 menit pada pertemuan kelompok.

Sedangkan untuk Google Meet, versi gratis hanya mendukung panggilan video dengan hingga 25 peserta.

Untuk paket berbayar, paket pembayaran dasar untuk Zoom adalah USD14,99 per bulan per host untuk paket Pro. Paket ini hanya berguna jika Anda memiliki tim kecil untuk bekerja.

Paket mengizinkan tidak lebih dari 100 peserta dan durasi pertemuan 24 jam. Ada juga opsi Bisnis USD19,99 per host per bulan yang tersedia untuk minimum 10 host.

Selain itu, paket Enterprise USD19,99 per host per bulan mendukung minimal 50 host. Ini memungkinkan maksimum 500 peserta.

Microsoft Teams dengan Office 365 menambahkan semua integrasi yang tersedia seperti aplikasi Office, dukungan konstan, dan alat kelas bisnis untuk administrasi, keamanan, dan kepatuhan. Tetapi ini hanya mendukung 300 peserta pertemuan.

Aplikasi konferensi video ini memiliki tiga paket yang mencakup Essential Bisnis (USD5 per orang per bulan dengan komitmen tahunan, Office 365), Premium Bisnis (USD12,50 per orang per bulan dengan komitmen tahunan dan Office 365), dan paket perusahaan E3 dengan harga USD20 per orang per bulan dengan komitmen tahunan.

Harga Selalu Menjadi Kunci
Melirik Google Meet, itu jelas lebih menarik daripada yang lain. Mulai dari USD6 per pengguna per bulan untuk paket Basic.

Paket dasar ini dilengkapi dengan penyimpanan cloud 30 GB dan aplikasi G Suite. Paket Bisnis-nya menambahkan penyimpanan Cloud tanpa batas (atau 1 TB per pengguna jika kurang dari lima pengguna) hanya dengan USD12.

Lebih lanjut, tingkat Enterprise yang dijual seharga USD25 per pengguna per bulan hadir dengan penyimpanan cloud tanpa batas, keamanan yang lebih baik, dan opsi manajemen. Semua tingkatan G Suite dapat menampung hingga 250 peserta Google Meet.

Mengingat apa yang ditawarkan Google Meet dan Microsoft Teams (masing-masing G Suite dan Office 365) dengan penyimpanan cloud dan lainnya, Zoom berada di belakangnya dalam hal harga. Terlebih lagi, dengan harga awal USD5 dan USD6 per pengguna per bulan untuk Google Meet dan Microsoft Teams, aplikasi ini jelas di depan pesaingnya.

Namun, ketika kami mempertimbangkan konferensi video yang merupakan fokus utama dari artikel ini, Google Meet jauh lebih kuat dan lebih intuitif daripada Microsoft Teams.

Sebagai permulaan, kita dapat mengatakan, tidak ada pemenang langsung dalam hal mana aplikasi konferensi video yang terbaik. Ini karena pilihan akhir akan tergantung pada kebutuhan dan persyaratan organisasi Anda.

Untuk kolaborasi internal, Microsoft Teams tampaknya hebat, untuk pekerjaan eksternal. Lalu Zoom dan Google Meet merasa lebih baik. Jika ingin mempertimbangkan harga, Anda segera menghilangkan Zoom.

Namun kalau melihat kesederhanaan dan penerapan, Anda pasti akan menghilangkan Microsoft Teams. Dengan Google Meet, Anda memiliki pengalaman video yang konsisten dan dapat diandalkan serta keamanan dan enkripsi yang baik.

Meskipun Zoom Meetings pada dasarnya sudah diterapkan secara luas karena mudah digunakan, Google Meet juga mudah digunakan. Bahkan menambah produktivitas dan keamanan Google G Suite dengan harga lebih murah.

Bagaimanapun, penelitian terbaru menunjukkan bahwa 85% pengguna menggunakan kolaborsi beberapa platform aplikasi.

(iqb)



Link Sumber

Continue Reading
Click to comment