Connect with us

3

3 Game Ini Dipakai untuk Nge-tes Fungsi Otak

Game Tetris.


VIVA – Sebuah studi baru dari Inggris menemukan bahwa game ponsel populer dapat menjadi alat baru untuk membantu dokter menemukan tanda-tanda awal penurunan kognitif.

Loading...

Penurunan kognitif mengacu pada kapasitas otak untuk daya ingat, penalaran, dan keterampilan pemahaman.

Dilansir dari Psychcentral, Senin, 15 September 2019, penurunan kemampuan kognitif (dan fungsi motorik) ini dapat menunjukkan timbulnya atau menyertai kondisi serius termasuk demensia dan penyakit Alzheimer, stroke, cedera otak traumatis, skizofrenia dan gangguan obsesif-kompulsif. Perhatian baru juga difokuskan pada deteksi perubahan kinerja kognitif di antara atlet yang terkena cedera otak traumatis.

Penelitian baru tersebut dipimpin oleh University of Kent. Mereka menyelidiki hubungan antara pola gerakan tap, swipe dan rotational selama bermain game mobile dan kinerja kognitif pengguna. 

Para penyelidik menentukan game seluler dapat membantu penyedia menilai keterampilan kognitif dan motorik.

Secara khusus, para ilmuwan penelitian menemukan bahwa kecepatan, panjang dan intensitas gerakan ini berkorelasi dengan fungsi otak. Kinerja gerakan pemain mengungkapkan informasi kunci tentang kemampuan pencarian visual, fleksibilitas mental, dan penghambatan respons mereka. 

Intinya, dengan bermain game dapat memberi petunjuk tentang kesehatan otak individu secara keseluruhan.

Hasil penelitian dipresentasikan pada Konferensi Bersama Internasional 2019 ACM tentang Pervasif dan Ubiquitous Computing (UbiComp). Untuk penelitian ini, para peneliti menempatkan 21 peserta sehat melalui tes penilaian kognitif berbasis kertas standar, diikuti dengan sesi bermain Tetris 10 menit, Candy Crush Saga dan Fruit Ninja selama dua periode terpisah, dua minggu terpisah.  

Tiga game yang dipilih itu dengan alasan mudah dipelajari, menarik bagi sebagian besar pemain, dan melibatkan interaksi intensif menggunakan banyak gerakan.

Dengan menggunakan sensor yang terdapat pada ponsel untuk mengumpulkan data, tim menunjukkan bagaimana pengguna berinteraksi dengan permainan dan menggambarkan tautan yang jelas antara gerakan sentuh subjek, atau mengetuk dan menggesek, gerakan rotasi mereka dan tingkat kinerja kognitif mereka.  

Studi ini mengungkapkan kemampuan para peserta untuk melakukan tugas-tugas pencarian visual dan spasial, serta menguji memori mereka, fleksibilitas mental dan rentang perhatian.

Tim peneliti menyimpulkan bahwa permainan mobile yang populer dapat memberikan ukuran fungsi otak yang efektif untuk melihat perubahan kemampuan motorik yang biasanya terlihat pada pasien dengan gangguan neurologis.

Deteksi dini tanda-tanda penurunan kognitif sangat penting untuk perawatan dan pencegahan yang efektif, serta identifikasi individu yang berisiko penyakit otak.

Menggunakan teknologi seluler tidak hanya lebih cepat daripada format berbasis kertas tradisional, tetapi juga membuatnya lebih mudah untuk melakukan pengujian berulang yang teratur dan lebih menarik bagi individu yang sedang dinilai. 

Ang, salah satu peneliti dan dosen senior di sistem multimedia digital mengatakan, “Kami sangat terdorong oleh hasil penelitian kami dan sejak itu mengumpulkan data dari pasien yang menunjukkan tanda-tanda kerusakan otak.”

“Analisis tambahan ini memperkuat kesimpulan penelitian asli kami. Kami sekarang berupaya merancang algoritme yang dapat melakukan pemantauan otomatis kinerja kognitif individu saat bermain game ini,” ujarnya. 



Link Sumber

Continue Reading
Click to comment