Connect with us

ANTARA

10 hal yang bakal jadi tren ICT pada 2019


Jakarta (ANTARA News) – Setidaknya ada 10 hal yang bakal menjadi tren dalam dunia teknologi informasi dan komunikasi pada 2019, meskipun beberapa hanya melanjutkan yang ada sekarang tapi akan ada evolusi signifikan, demikian menurut analisa TrendForce.

Lalu apa saja yang bakal menjadi tren pada bidang ICT itu? Berikut ulasannya berdasarkan hasil analisa TrendForce, dikutip Kamis:

1. Evolusi industri memori

Dalam industri semikonduktor, migrasi ke setiap simpul proses baru menjadi jauh lebih sulit karena keterbatasan fisik. Industri ini telah menjelajahi kemajuan mengikuti Hukum Moore—yang menjelaskan mengenai tingkat pertumbuhan kecepatan mikroprosesor—, sembari meningkatkan produktivitas produk dan teknologi canggih yang menumpuk, seperti paket 3D.

Produsen telah menerapkan teknik through-silicon through (TSV) untuk chip stacking, dan meluncurkan High Bandwidth Memory (HBM) untuk meningkatkan jumlah muatan dalam satu paket, mengatasi batas bandwidth.

Dibandingkan dengan produk DRAM yang ada, solusi generasi berikutnya dapat masuk ke dalam arsitektur yang berbeda, misalnya, dalam sistem embedded, produk memori lebih dekat dengan CPU. Solusinya juga menawarkan peningkatan kinerja yang signifikan, seperti penghematan daya yang dihasilkan dari non-volatilitas memori.

2. Komersialisasi 5G

Pembangunan infrastruktur komunikasi optik, fondasi jaringan 5G, telah berlangsung sejak beberapa tahun lalu. Arsitektur 5G telah diperluas secara bertahap dari jaringan backbone ke jaringan area metropolitan dan jaringan akses, menyediakan bandwidth yang kompatibel dengan 5G dengan biaya rendah.

Komersialisasi 5G diharapkan akan diluncurkan pada 2019, dengan layanan telekomunikasi yang diluncurkan di Amerika Serikat, Korea Selatan, Jepang, dan China. Smartphone dan perangkat lain yang mendukung teknologi 5G juga diharapkan akan tersedia tahun depan.

Pada 2019 akan ada kemajuan besar dalam solusi nirkabel seluler 5G, mendukung bandwidth lebih tinggi dan koneksi lebih cepat, yang memperkaya ekosistem telekomuniasi. Permintaan layanan berbasis teknologi makin luas, termasuk video resolusi tinggi (4K/8K), games mobile AR/VR dan aplikasi multimedia imersif, otomatisasi industri, robot, Internet of Things, dan kontrol otomatis kendaraan, serta banyak lagi.

3. Smartphone spesifikasi tinggi, termasuk bisa dilipat

Pasar smartphone global mengharapkan peningkatan spesifikasi pada tahun depan, dengan lebih banyak model yang menampilkan desain layar penuh, batas yang lebih sempit, takik yang lebih kecil, dan modul kamera depan yang lebih kecil.

Selain itu, pasar smartphone akan mengharapkan peningkatan penetrasi pengenalan biometrik, dan kemunculan kamera triple. Solusi canggih untuk AMOLED fleksibel memungkinkan merek untuk meluncurkan smartphone layar tunggal yang dapat dilipat, sementara smartphone 5G juga diharapkan akan diluncurkan pada 2019.

4. Sensor sidik jari di bagian bawah layar

Rumah desain telah banyak berinvestasi untuk meningkatkan hasil sensor sidik jari dan mencari solusi yang lebih hemat biaya. Sensor sidik jari yang muncul di bagian bawah layar biasa ditemukan di smartphone unggulan saat ini, tetapi diharapkan akan tertanam di model Android mid-high-end di tahun mendatang.

Sensor sidik jari in-display ultrasonik juga memiliki peluang untuk diadopsi oleh vendor ponsel Android. TrendForce memperkirakan bahwa sensor sidik jari di layar-bawah ultrasonik dan optik akan menyumbang 13 persen dari semua teknologi sensor sidik jari pada tahun 2019, naik signifikan dari 3 persen pada 2018.

Beberapa rumah desain juga mempertimbangkan untuk memindahkan sensor sidik jari ke bagian paling ujung layar, mencoba menerobos kemacetan teknologi dan menghasilkan tingkatan lebih baik.

5. Mini LED menjadi andalan

Dengan keunggulan dalam kecerahan dan kontras, Mini LED punya peluang untuk bersaing dengan OLED pada segmen layar bioskop dan home theater. Dibandingkan dengan layar digital RGB LED, LED Mini menggunakan LED biru sebagai sumber cahaya dasar, membuatnya lebih hemat biaya.

Potensi tinggi yang dimiliki Mini LED akan mendorong teknologi ini masuk ke pasar elektronik konsumen, termasuk smartphone, tablet, dekstop, TV, dan perangkat layar di produk otomotif.

Dua tahun ke depan (2019-2020) kemungkinan akan melihat percepatan dalam pengembangan Mini LED, yang dapat mencatat nilai pasar sebesar 1.699 juta dolar AS pada 2022.

6. Banyak aplikasi untuk interaksi suara

Speaker cerdas tetap menjadi sorotan pasar pada tahun 2018, menarik perhatian pada aplikasi yang memungkinkan interaksi suara, seperti kendaraan, smart TV, dan headset pintar. Menantikan tahun 2019, peningkatan jumlah aplikasi akan memungkinkan interaksi suara, termasuk asisten virtual, pengenalan suara, voice shopping dan lain-lain.

7. eSIM untuk nilai tambah smartphone

Didorong oleh pemain-pemain besar seperti Apple, Huawei, dan Qualcomm, eSIM telah diperkenalkan ke pasar, membuat perangkat pintar lebih independen dari smartphone dan mendorong pertumbuhan jam tangan pintar dengan kecepatan lebih cepat daripada gelang pintar.

eSIM telah tertanam dalam smartwatches dan selalu menghubungkan PC untuk koneksi Internet, dan lebih banyak aplikasi akan mengadopsi eSIM pada tahun 2019 untuk mengaktifkan fungsi seperti streaming musik, membuat panggilan, mengirim pesan, dan asisten virtual.

8. Tahun kunci IoT dan persaingan ketat

Tahun ini telah menyaksikan pertumbuhan yang cepat dari solusi Internet of Things (IoT), dengan penggunaan komersial jaringan wilayah dengan kekuatan rendah (LPWAN) menjadi populer di seluruh dunia.

Komputasi dan AI telah terintegrasi ke arsitektur IoT, memungkinkan transformasi dalam industri vertikal. Dengan pergerakan teknologi dan penyebaran global di tahun-tahun berikutnya, IoT diharapkan untuk menjadi kuat dalam operasi perusahaan, menjadikan tahun 2019 tahun kunci untuk evaluasi dan adopsi ke bisnis.

9. Teknologi baru perawatan kesehatan

Menyusul Undang-Undang Cures abad ke-21, Badan Administrasi Makanan dan Obat AS (FDA) mengumumkan peraturan baru tentang penyatuan generasi mendatang (NGS) dan kedokteran digital tahun ini.

Teknologi baru ini dapat mengubah lanskap industri bioteknologi dan meningkatkan pentingnya perangkat lunak dalam industri perawatan kesehatan. Khususnya, terapi digital telah berkembang, mengintegrasikan ICT, perangkat lunak dan obat-obatan dalam perawatan.

Selain itu, robot bedah dan sistem navigasi bedah (SNS) diharapkan untuk mengintegrasikan berbagai teknologi pencitraan medis termasuk pencitraan hibrida, pencitraan molekuler, AR dan MR untuk mengoptimalkan operasi minimal invasif. Dalam hal sekuensing gen, NGS telah diadopsi dalam aplikasi klinis.

FDA telah membangun database genetik ClinVar dan ClinGen, serta Precision FDA yang memverifikasi algoritma sekuensing. Gen sequencing analisis data dan aplikasi varian gen akan menjadi fokus pasar NGS klinis masa depan.

10. Jaringan cerdas, manajemen energi

Setelah ekspansi di China, industri Photovoltaics (PV)—yang mengubah cahaya menjadi listrik, seperti energi dari sinar Matahari—pada tahun depan diperkirakan lanskapnya berubah, sementara pada sisi lain unit-biaya listrik pada proyek-proyek PV telah turun signifikan.

Dengan penurunan konstan feed-in tariff (FiT), jaringan pintar, manajemen energi, dan sistem penyimpanan energi akan menjadi pertimbangan utama bagi pengembang sistem PV.

Mereka akan perlu mencapai penyimpanan energi yang efektif untuk menyeimbangkan beban pembangkit listrik dan menstabilkan kualitas daya secara keseluruhan dalam kaitan dengan jaringan dan pembangkit listrik.

Baca juga: Evolusi ICT pengaruhi pertumbuhan ekonomi

Pewarta: Suryanto
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2018





Link Sumber

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

?>